Banyak skincare viral, tim ikut-ikutan coba skincare atau tim setia ?


Menutup akhir tahun ini, saya sedang kepikiran untuk pindah skincare karna di skincare saya sebelumnya cukup membuat saya berpikir kembali untuk repeat order.

Bukan karna alasan tidak cocok produknya, bukan karna produknya tidak bagus, tapi karna budget skincare ini harus dipikir-pikir kembali, terlebih buat ibu rumah tangga seperti saya yang pemasukan masih dari suami saja.

Meskipun banyak ibu rumah tangga atau para pecinta skincare yang suka coba-coba skincare, menurut saya nggak apa-apa asalkan kulitnya nggak mengalami masalah dan pasti budgetnya ada.

Sedangkan saya masih penghasilan dari suami saja (doain saya punya rejeki sendiri aamiin) dan harus mengatur keuangan budget skincare.

Tapi saya ini tipe yang agak pemilih sekali dalam hal skincare, pemilihnya ialah asalkan produk tersebut halal dan bpom, kemudian aman untuk bumil dan busui, karna saya pun kalau hamil anak kedua pasti masih berat rasanya untuk nggak skincarean.

Minimal wajah bersih bebas kusam, itu aja prinsip saya dalam berskincare, kalau untuk urusan aging ini masih bisa dikejar setelah melahirkan.

Skincare viral, apa yang harus dilakukan ?


Beberapa tahun belakangan ini, memang lagi trend skincare yang bagus-bagus kalau kita lihat reviewnya yaa, tapi yang menjadi pertanyaan ialah apakah kita akan jadi penonton atau malah ikut-ikutan beli karna viral dan penasaran.

Bedakan juga endorse, review atau testimoni, dan brand ambassador karna ketiganya ini berbeda arti.

Menurut saya, dalam berskincare pastikan dulu kita mengenal jenis kulit dan permasalahan kulit kita, setelah itu pilih produk yang sesuai kebutuhan kulit kita tadi.

Kadang begini, misal ada yang ingin kulitnya putih mulus tanpa noda sedangkan permasalahan kulitnya ialah warna kulit gak merata dan sudah ada kerutan halus, nah kan nggak cocok, maka dari itu beli skincare haruslah sinkron antara maunya kulit dan solusi produknya.

Kalau ingin coba skincare, pastikan cek dulu sudah halal dan bpom kah, nama perusahaannya juga harus jelas, dan pastinya kita nggak ikut-ikutan beli karna akan menguras isi dompet juga, dan yang paling penting juga bahan yang dipakai, setidaknya ada penjelasan supaya yang awam sama skincare nih cukup jelas manfaat produknya.

Nggak melarang juga coba skincare yang sedang viral, siapa tahu kamu lagi butuh untuk mengatasi permasalahan kulit kamu.

Tapi yang perlu dicatat, cobalah salah satu produknya terlebih dahulu agar kulit kamu nggak kaget-kaget banget kalau ganti produk, misal bagian pelembabnya dulu, kalau serum dulu sih nggak apa-apa kata ahli yang pernah saya dengat tapi entah kenapa saya lebih suka coba di step pelembab terlebih dahulu karna bagian serum ini ada bahan aktifnya

Dan jangan buru-buru memberi kesimpulan tidak cocok padahal masih pakai 1 minggu, produk bekerja dan dapat dilihat hasilnya minimal 1 bulan dan maksimal 3 bulan lamanya.

Kamu pun harus mengenali juga tanda-tanda kulit kamu nggak cocok sama produk tersebut, biasanya terjadi gatal di kulit wajah, iritasi, kulit terasa tertarik, dan jerawat yang nggak normal alias breakout.

Bedakan juga sama purging karna ini banyak banget yang salah kaprah, purging ini memang agak beda-beda tipis sama breakout menurut saya karna setiap kulit punya cara detoknya masing-masing.

Kalau purging yang sering saya alami, biasanya beruntus kecil dalam jumlah sedikit dan terlihatnya agak samar, jerawat pun juga ada tapi gak heboh dan gak gatal itu sih yang penting.

Kenapa ada pendetokan, yaa karna bisa jadi skincare tersebut menangkap sisa-sisa kotoran di kulit wajah kita yang terdalam dan akhirnya diangkatlah ke permukaan kulit kita sama skincare tersebut.

Begitu ceritanya.

Tim beli skincare karna viral vs tim setia skincare lama


Sampai pada kesimpulan ala saya, ketika kulit kita cocok dengan suatu brand tertentu, nggak apa-apa lanjutkan saja karna yang terpenting kan kulit kita ini sehat dan minim permasalahan kulit wajah.

Kalau tim beli skincare karna viral, seperti yang saya katakan sebelumnya yaitu nggak masalah kalau ingin dan ada budget lebih, apalagi ada nilai plus bagi yang kulit wajahnya bisa coba-coba skincare.

Kalau dicampur gimana apakah pengaruh dikulit wajah (beda brand gitu maksudnya) ?

Saya lebih suka pakai skincare dengan satu brand karna nih misal serum merek A, pelembab merk B, padahal perusahaan sudah membuat produk yang satu dan lainnya saling berhubungan makanya lebih aman pakai sepaket alias satu brand.

Kecuali kalau mau berpindah skincare, kamu nggak apa-apa campur dulu karna proses peralihan dari brand satu ke brand lainnya.

Contohnya seperti saya sekarang, dari tahun 2017 sampai 2021 ini saya setia sama produknya Oriflame, tapi karna suatu hal seperti yang saya sebutkan diatas, akhirnya saya mau coba brand lokal asalkan produk tersebut bahannya alami, halal, bpom, bisa untuk bumil dan busui.

Lama banget saya cek-cek review yang lewat di instagram saya, dan akhirnya memutuskan mencoba brand Azarine, pindah brand pun karna review dari teman terlebih dahulu karna saya memiliki standart produk apa dan bagaimana yang harus saya pakai sampai jangka panjang.

Akhirnya, saya pun mencoba beli pelembab Azarine yang khusus untuk kulit berminyak dan berjerawat, saya gali lebih dalam juga produknya dan ternyata oke saya tertarik.

Saya belum bisa memberikan review lebih jauh tentang Azarine karna masih beberapa hari pakai produk tersebut, tapi kalau dikatakan cocok, iya saya cocok dan sesuai banget sama kebutuhan kulit dan buget saya.

Bagi kamu yang punya hobi merawat kulit wajah, sedini mungkin edukasi diri kita tentang skincare karna yang namanya seni skincare itu nggak bisa dicontek.

Komentar

  1. Wahhh aku sepertinya tim yang setia pake 1 skincare yang udah biasa aku pake aja sih, kadang tertarik juga melihat teman-teman yang bisa pake berbagai macam skincare. Tapi sayangnya kulitku sensitif banget sama yang baru-baru, kalau gak biasa juga malah bahaya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Andrie, Alvi pun juga tipe setia sama satu brand sebenernya. Tapi karna budget skincare itu nggak murah, alhasil mau pindah dan cari yang bener-bener aman dan nyaman buat kulit tuh nggak mudah juga😭

      Hapus
  2. kalau skincare biasanya aku coba beberapa variannya dulu, misal pelembab, seperti yang diceritain mbak Alvi.
    kadang kalau udah muncul bruntusan dikitt, nggak aku terusin lagi, aku coba kasih jeda beberapa hari. Kalau bener bener efek nggak cocoknya karena produk tadi, biasanya ya stop dulu makenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Alvi biasanya jerawat kecil tapi emang kecil banget dan itu 1 atau 2an. Makanya mbak Ainun, Alvi main aman kalau urusan skincare karna agak rempong kalau udah breakout atau kulit jadi bermasalah.

      Hapus
  3. Untuk kulit sebaiknya jangan coba-coba. Sebelum mencoba sesuatu yang viral ada baiknya melakukan pengecekan seoetti yang mbak tuliskan:
    "skincare, pastikan cek dulu sudah halal dan bpom kah, nama perusahaannya juga harus jelas, dan bahan yang dipakai"

    Jadi nggak asal karena viral terus ikut-ikutan beli. Kalau kulit rusak bisa repot nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups bener mbak Afin, Alvi pernah merasakan repot banget kulit wajah sempet rusak dan biaya yang dikeluarkan tiap bulan bahkan tiap prosesnya pun nggak mudah. Makanya, kayak sekarang ini pun Alvi masih belajar manajemen budget skincare dan mencari skincare yang low budget tapi aman terus (konsumen begitu yaa maunya perfect).

      Hapus
  4. Dulu saya tim viral, sekarang tim setia. Soalnya ngikutin yg viral itu capek energi dan dompet sih hihi.. Apalagi skincare halal dan bpom ga ada yg langsung terlihat hasilnya, minimal 3-4 bulan. Kalau ganti2 kasian kulitnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Anggi, emang hasilnya agak lama soalnya kalau hasilnya instan nih malah Alvi bertanya-tanya "kok cepet banget, padahal uji klinis itu setahu Alvi yaa minimal 12 mingguan". Dompet emak-emak lebih baik buat kebutuhan anak huhu.

      Hapus
  5. Aku pernah nyoba ssatu skincare brand luar gara-gara ikut-ikutan mbak, dan karna aku nggak banyak research jadilah skincare tersebut nggak terlalu bekerja dan jadi buang-buang di situ. Kalau sekarang sih alhamdulillah, walaupun nggak setia-setia amat paling nggak aku ngerti mana produk yang kira-kira bisa aku pakai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alvi mau pindah ke nacific sebenernya mbak Re, tapi kok yaa mikir-mikir karna harganya😭budget emak-emak sudah nggak seperti jaman masih single bisa beli skincare set.

      Hapus
  6. Aku tipe yg ga bisa sering2 ganti produk mba, Krn kulitku sensi bangetttttt. Jadi kalo udah Nemu yg cocok, ya udah biasanya itu terus, sampe bertahun2. Aku ganti biasanya Krn udh kelamaan dan efeknya kadang biasa aja saking kelamaan 😄. Baru deh ganti.

    Dulu sukanya pake 1 merk udah komplit semua.

    Tapi kalo skr, aku kombinasi sih. Untungnya semua bisa blend dan saling melengkapi. Jadi ga malah breakout. Memang sih harus coba dulu, liat dulu, baru bisa bilang cocok ATO ga 😁.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya Alvi juga nggak mau pindah mbak Fan, tapi budget skincare dan kulit ku lagi butuh serum-serum (ini nggak murah yaa kan harganya), Alvi mau berpaling sama brand lokal😢.

      Ini alhamdulillah gak breakout sih baru 2 atau 3 mingguan pakai pelembabnya azarine, tapi jadi komedoan😭padahal pakai skincare oriflame yg aging blaasss sama sekali nggak ada komedo di hidung.

      Hapus
  7. Penasaran tapi klo yg viral itu, tp bener mba, kehalalannya penting buatku juga plus kandungannya aku cek. Aku nggak cocok kandungan tertentu. Oh ya aku pakai Azarine nyoba waktu itu yg utk bawah mata. Enak adem 😍
    Sekarang 1 produk aja aku buat serum dan essencenya biar kompak 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw bener, udah banyak yang melek sama kandungan skincare kan yaa sekarang.

      Alvi pelan-pelan mau pindah ke azarine🤣bulan ini coba pelembab sama sunscreennya, mantul bener dah yakin pindah skincare.

      Hapus

Posting Komentar