Planner dan journaling simple untuk ibu rumah tangga

 

Sebelumnya, saya ingin sharing tentang pengalaman pribadi saya kenapa mau-maunya ribet membuat planner dan journaling ala Alvi yaitu saya sendiri.

Planner dan journaling yang saya buat ini karna saya perlu mencatat beberapa hal penting, karna kalau disimpan dikepala aja, malah membuat saya sering lupa.

Sehingga, saya pun mencoba membuat planner dan journaling simple ini, gak ada estetik seperti yang ada di Instagram atau Pinterest, karna saya membuat untuk pencatatan kebutuhan rumah tangga dan hal-hal penting yang harus saya catat.

Saya pun browsing-browsing dulu nih, biasanya dalam planner dan journaling tuh isinya apa aja sih didalam catatan mereka.

Trus terkejut dong, ternyata sebagus itu bahkan serapi itu kalau mereka membuat planner dan journaling ala mereka masing-masing.

Tapi saya sadar dengan waktu yang saya miliki, punya balita usia 2 tahun 4 bulan dimana saya harus banyak bermain dengan dia dan meminimalisir screen time juga, alhasil saya buat ala saya sendiri.

Apapun yang saya mau catat, yaa saya taruh dibuku planner dan journaling saya.

Sebelumnya, saya pakai buku A5 grid dan memang sangat enak tapi kurang terlihat oke karna ada garis kotak-kotaknya.

Lama-lama saya melirik buku yang titik-titik itu loh, dan saya pun coba beli deh karna cari yang tebal juga, gak gampang sobek juga pastinya.

Dan ternyata lucu banget, saya memang punya ketertarikan dari dulu dengan peralatan tulis menulis tapi gak over juga.


Saya pilih covernya aja lama banget, karna saya ingin cover simple dan warnanya pun cerah, ketemulah sama cover kucing dengan buah apel diatas kepalanya dan cover warna biru muda.

Covernya pun saya pilih hard cover, ada juga yang soft tapi kembali lagi sesuai selera dan budget juga.

Ada banyak sekali pilihan gambar covernya bahkan bisa custom juga, eh tapi ini beda harga pastinya dan kalau mau beli cepat yaudah pilih cover yang disediakan pihak tokonya, menarik-menarik semua kok.

Saya pun awalnya cuman pakai bolpoint hitam aja dan 2 stabilo warna neon, yaa karna saya inginnya minim budget ala ibu rumah tangga.

Tapi lama-lama kayaknya lucu punya spidol warna-warna, beli lah tuh di toko peralatan tulis dan beli yang isi 12 warna.

Isi buku planner dan journal saya ini ada commitment budgeting, tracker daily commitment budgeting, abudance jurnal, tracker ibadah, tracker jam tidur, dan tracker lainnya yang ingin saya tracker.


Yang pertama selalu saya tulis ialah buku keuangan bulanan rumah tangga dan cara saya mengatur keuangan rumah tangga dengan cara zap finance, kamu bisa pilih sesuai dengan gaji kamu atau suami kamu.

Baca : https://www.alvisuryani.com/2021/08/tips-alokasi-budget-bulanan-tertata-rapi.html

Isinya pasti bebas yaa sesuaikan dengan pengeluaran kamu setiap bulannya, kalau saya hal utama ialah sisihkan untuk menabung terlebih dahulu kemudian untuk urusan yang pokok-pokok seperti yang belanja, uang bensin suami, uang susu anak, bersedekah juga penting.


Nggak hanya ditulis aja nominal umumnya, tapi saya pun juga menulis kemana saja uang saya pergi setiap harinya, memang awalnya saya nggak menggunakan tracker daily ini tapi sempet kelupaan "eh udah beli X apa belum yaa" atau "loh uangnya tadi tal buat beli apa yaa kok tinggal segini", nah ternyata tracker daily penting banget walaupun sama cek lagi sisa uang di dompet simpanan.

Ribet ?
Iya sih tapi dengan cara seperti inilah saya menjadi mudah mengingat hal-hal sekecil apapun uang keluar kemana (kecuali uang sedekah yaa, ini nggak saya tracker).


Selanjutnya ada tracker ibadah, ini bebas juga boleh kamu tracker atau nggak tapi kalau saya kayaknya harus, karna sebagai rasa pengingat diri saya hubungan dengan Sang Pencipta.

Note : agama lain pun bisa membuat tracker ibadah masing-masing.


Tracker jam tidur, entah mengapa yang saya tulis ini penting karna ketika jam tidur kurang, maka imun saya drop dan mood pun cukup jelek keesokan harinya.

Saya mengambil contoh di pinterest karna bayak sekali contoh penulisan, yang ini cukup ribet karna harus nulis angka yang banyak tapi yaa inilah lagi doyan yang pakai tampilan seperti ini.

Kadang disinilah saya menyadari jam tidur saya berkurang, apalagi tidur malam karna jam tidur malam orang dewasa minimal 7-8 jam, bebas mau tidur siang atau nggak tapi saya seorang ibu rumah tangga harus jaga mood dan kondisi jadinya wajib banget tidur siang 1-2 jam.


Abudance jurnal, ini seperti buku diary harian buat saya.

Sebenarnya, ada 4 kategori yaitu hal yang disyukuri, ambisi, plan harian, dan emosi negatif.

Berhubung emak-emak keburu ngantuk karna saya nulisnya malam hari, saya persingkat hanya 2 kategori saja yang menurut saya penting yaitu hal yang disyukuri dan emosi negatif.

Uneg-uneg rasanya keluar semua kalau emosi negatif ditulis, dan menulis rasa syukur pun membuat juga ingat "oh bersyukurnya saya sampai detik ini masih diberi xxx" karna setiap orang punya rasa syukurnya sendiri-sendiri.


Tracker lainnya yang ini saya catat ialah banyak sekali dan ini pun kadang masih bolong-bolong, semoga konsisten dengan tujuan saya yaa.

Ini beda-beda tiap orang jadi kalau kamu mau coba tracker daily kamu, bisa banget dan bebas.


Menabung dari sisa uang belanja, kesukaan emak-emak rumah tangga nih biasanya.

Walaupun diawal sudah menabung, entah mengapa perlu juga menabung lagi dengan metode HAPSARI (hanya satu lembar sehari), karna kita nggak tahu kedepannya akan ada kejadian apa jadi pokoknya nabung aja.

Nominalnya bebas yaa karna saya masih mampunya 5.000-10.000 aja per hari, semoga kalau ada pemasukan tambahan bisa besar juga menabungnya, aamiin.

Selesai sudah tentang planner dan journal simple ala saya, kalau mau dikasih gambar-gambar boleh banget karna setiap orang punya healingnya sendiri-sendiri dan waktu daya hanya beberapa jam untuk healing, kesibukan sebagai ibu rumah tangga nggak ada habisnya dan seorang istri minimal jaga kesehatan dan pikiran juga.

Semoga bermanfaat tulisan saya.

4 komentar:

  1. Duuuuh rajiiin ya mbaaa :D. Aku dulu sempet tertarik Ama journaling, sample beli bukunya, lengkap Ama pulpen warna warni, stabilo dll 😄. Tapi seperti biasa, aku bosenan orangnya. Cuma bertahan 2 bulanan, dan kemudian bosen sendiri 🤣🤣. Trus akhirnya beli yg udah jadi, ada tracker macem2, pokoknya tinggal isi thok. Ga usah menghias apapun lagi. Kali ini agak lama tuh, at least adalah 10 bulan 😄, tapi skr udah stop. Aku kayaknya memang ga cocok kalo pake journaling. Tetep aja ujung2nya pindah ke to do list di hp, yg dari Microsoft 😁.

    Salut makanya kalo ada temen yg rutin menulis di jurnalnya mba .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya sama nulis catatan keuangan bulanan, jadinya nulis deh🤣Tracker ini kadang masih rencana aja, ada yg terlaksana banget, ada yg susah. Iya pernah juga di hp tapi terlalu sayang saya sama baterai hp. Iya kalau nulis begini apalagi ada hias-hiasnya, butuh waktu agak lama.

      Hapus
  2. Aduh rapi banget mbak jurnalnya, aku sekarang aja udah move on ke excel xD ngeliat ini jadi pengen bikin ngejurnal lagi deh, soalnya buku jurnal aku sekarang isinya curhat buat ngetrack emosi aja sama hias-hias lucu-lucuan :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak Ree

      Ini karna pengen mood baik aja makanya ada spidolnya, kemarin-kemarin cuman pakai bolpen hitam hihi

      Iya ini juga ada yg bagian curhat, di abudance jurnal soalnya emang ngefek kalau unek2 dikeluarin lewat tulisan

      Hapus