Memiliki anak pada fase toodler terasa banget capek, apakah kamu juga?


2 hari 1 malam ini, rasanya badan saya capek banget.

Nggak cuma capek tenaga, tapi pikiran, tapi kalau dipikir-pikir capek tenaganya nggak seberapa.

Punya anak usia 2 tahun 5 bulan, rasanya capek mulut dan rasa was-was terus tiap liat polah atau pergerakannya, ya karna apa-apa yang dipegang bisa hampir di makan atau naik-naik yang bikin membahayakan dirinya.

Mata lengah dikit, kadang ada-ada aja yang dilakukan, pas mata nggak lengah, ya polahnya biasa aja.

Ya begitulah keluh kesah saya, mungkin ada yang lebih kuat dibanding saya, hebat banget dan jujur saya salut.

Semenjak ditinggal almh emak saya, saya ngurus pekerjaan rumah sendiri kecuali masak dan cuci baju.

Kalau dikatakan beban, nggak juga karna sekarang lebih ke bebas bisa ngapa-ngapain terutama anak saya bisa bergerak, itu sih.

Mau ngobrol rame dirumah pun juga nggak ada halangan.

Eits, mungkin ada yang menganggap saya suka emak saya meninggal (ya karna tetangga saya julid sampai berkata seperti itu pas hari H almh emak saya nggak ada), posisi saya sebelum almh emak saya tuh pikiran saya kacau karna anak saya dilarang-larang gak boleh ini itu, dan anak saya disuruh manjat-manjat terus ya saya capek juga ketika anak saya manjat-manjat terus.

Dah itu aja sekilas cerita tentang almh emak saya ya, karna saya takut nangis lagi kalau bahas almh emak.

Kembali ke topik.

Edisi masih deg-degan banget sama polah toodler, cuman bisa berdoa dalam hati semoga dikasih kesabaran yang sangat luas.

Pernah juga kah sama seperti saya?

Mungkin ada emak-emak yang kuat dan sabar hadapi polah anaknya, tapi ini saya masih belum ditahap yang sabar banget.

Saya selalu mencoba menenangkan diri saya dengan agak jaga jarak sama anak, atau saya asyik makan (walaupun saya masih nggak bisa cuek-cuek banget mata saya lihat polah anak).

Akhirnya saya memutuskan untuk pijat capek-capek yang letaknya nggak jauh dari rumah saya.

Dan beneran sakit semua badan pas dipijat.

Kaki nih berasa banget, tulang punggung juga rasanya kratak-kratak, tangan cuman rileks aja, dan pijat kepala saya bener-bener rileks.

Kayaknya semua emak-emak wajib deh sebulan sekali pijat, kalau kata teman daripada nanti capeknya numpuk malah bahaya.

Lah ini saya nggak pijat bulan lalu, jadi terhitung 2 bulan sekali hehe, dan sepertinya harus rutin sebulan sekali pijat, lah kok jadi kayak bayi aja harus dipijat rutin.

Ada beberapa teman menyarankan berdamai dengan polah anak, berdamai sih tapi kalau udah pegang barang yang aman tapi jadinya nggak aman waktu kejadian, ya jadi serba salah dong.

Apalagi beberapa hari kemarin, anak saya mendadak sembelit, makin rempong lah saya karna kalau udah sembelit tuh kayak makan ogah-ogahan dan minun air putihnya jadi jarang, ditambah musim hujan yang cuacanya dingin-dingin jadi nggak mau minum air putih.

Hadeh cobaan apalagi ini.

Dan ternyata mau minum aqua, yups saya dirumah masih pakai minum air yang didesa-desa jadi mendidihkan air pdam dulu untuk diminum.

Tapi dibalik itu semua, rasa bersyukur banget tuh ada, seperti saya sedang menulis di blog ini ketika anak saya sudah tidur sambil liat wajah lucunya.

Bersyukurnya ialah perjuangan dalam tumbuh kembang anak saya, saya masih bisa kejar walaupun menurut teori-teori yang seliweran di instagram tuh agak terlambat tapi insya Allah nggak ada kata terlambat kalau kita bersungguh-sungguh dan selalu berdoa mohon petunjukNya.

Kemudian, suami selalu mengingatkan bahwa anak itu rejeki tapi sekaligus ujian, jadi yaudah harus terima satu paket, dan katanya lagi "kamu nggak lihat orang-orang yang sudah nikah bertahun-tahun tapi belum punya anak, gimana coba", kurang lebih kalau dibahasakan seperti itu.

Iya begitulah keluh kesah saya beberapa hari ini, maaf banget saya sharing isinya berkeluh kesah, semoga saya kuat kayak emak-emak diluar sana, ah salutlah saya pokoknya.

Komentar

  1. Fase anak memang ada tantangannya masing2 ya mbak. Misal baby capek begadang nyusuin. Fase toddler capek menghadapi naik turunnya emosi, tantrum, dll :( akupun merasakannya mbak, semoga dimudahkan ya, ita panen pahala ;) semangat Mom!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sempet insecure trus sempet juga merasa kok anak ku beda, tapi tak liat-liat insya Allah dia punya cara pinternya sendiri cuman kadang emaknya banyak khawatir. .makasih mbak Nur support nya. .hug virtual

      Hapus

Posting Komentar