Memiliki anak pada fase toodler terasa banget capek, apakah kamu juga?


2 hari 1 malam ini, rasanya badan saya capek banget.

Nggak cuma capek tenaga, tapi pikiran, tapi kalau dipikir-pikir capek tenaganya nggak seberapa.

Punya anak usia 2 tahun 5 bulan, rasanya capek mulut dan rasa was-was terus tiap liat polah atau pergerakannya, ya karna apa-apa yang dipegang bisa hampir di makan atau naik-naik yang bikin membahayakan dirinya.

Mata lengah dikit, kadang ada-ada aja yang dilakukan, pas mata nggak lengah, ya polahnya biasa aja.

Ya begitulah keluh kesah saya, mungkin ada yang lebih kuat dibanding saya, hebat banget dan jujur saya salut.

Semenjak ditinggal almh emak saya, saya ngurus pekerjaan rumah sendiri kecuali masak dan cuci baju.

Kalau dikatakan beban, nggak juga karna sekarang lebih ke bebas bisa ngapa-ngapain terutama anak saya bisa bergerak, itu sih.

Mau ngobrol rame dirumah pun juga nggak ada halangan.

Eits, mungkin ada yang menganggap saya suka emak saya meninggal (ya karna tetangga saya julid sampai berkata seperti itu pas hari H almh emak saya nggak ada), posisi saya sebelum almh emak saya tuh pikiran saya kacau karna anak saya dilarang-larang gak boleh ini itu, dan anak saya disuruh manjat-manjat terus ya saya capek juga ketika anak saya manjat-manjat terus.

Dah itu aja sekilas cerita tentang almh emak saya ya, karna saya takut nangis lagi kalau bahas almh emak.

Kembali ke topik.

Edisi masih deg-degan banget sama polah toodler, cuman bisa berdoa dalam hati semoga dikasih kesabaran yang sangat luas.

Pernah juga kah sama seperti saya?

Mungkin ada emak-emak yang kuat dan sabar hadapi polah anaknya, tapi ini saya masih belum ditahap yang sabar banget.

Saya selalu mencoba menenangkan diri saya dengan agak jaga jarak sama anak, atau saya asyik makan (walaupun saya masih nggak bisa cuek-cuek banget mata saya lihat polah anak).

Akhirnya saya memutuskan untuk pijat capek-capek yang letaknya nggak jauh dari rumah saya.

Dan beneran sakit semua badan pas dipijat.

Kaki nih berasa banget, tulang punggung juga rasanya kratak-kratak, tangan cuman rileks aja, dan pijat kepala saya bener-bener rileks.

Kayaknya semua emak-emak wajib deh sebulan sekali pijat, kalau kata teman daripada nanti capeknya numpuk malah bahaya.

Lah ini saya nggak pijat bulan lalu, jadi terhitung 2 bulan sekali hehe, dan sepertinya harus rutin sebulan sekali pijat, lah kok jadi kayak bayi aja harus dipijat rutin.

Ada beberapa teman menyarankan berdamai dengan polah anak, berdamai sih tapi kalau udah pegang barang yang aman tapi jadinya nggak aman waktu kejadian, ya jadi serba salah dong.

Apalagi beberapa hari kemarin, anak saya mendadak sembelit, makin rempong lah saya karna kalau udah sembelit tuh kayak makan ogah-ogahan dan minun air putihnya jadi jarang, ditambah musim hujan yang cuacanya dingin-dingin jadi nggak mau minum air putih.

Hadeh cobaan apalagi ini.

Dan ternyata mau minum aqua, yups saya dirumah masih pakai minum air yang didesa-desa jadi mendidihkan air pdam dulu untuk diminum.

Tapi dibalik itu semua, rasa bersyukur banget tuh ada, seperti saya sedang menulis di blog ini ketika anak saya sudah tidur sambil liat wajah lucunya.

Bersyukurnya ialah perjuangan dalam tumbuh kembang anak saya, saya masih bisa kejar walaupun menurut teori-teori yang seliweran di instagram tuh agak terlambat tapi insya Allah nggak ada kata terlambat kalau kita bersungguh-sungguh dan selalu berdoa mohon petunjukNya.

Kemudian, suami selalu mengingatkan bahwa anak itu rejeki tapi sekaligus ujian, jadi yaudah harus terima satu paket, dan katanya lagi "kamu nggak lihat orang-orang yang sudah nikah bertahun-tahun tapi belum punya anak, gimana coba", kurang lebih kalau dibahasakan seperti itu.

Iya begitulah keluh kesah saya beberapa hari ini, maaf banget saya sharing isinya berkeluh kesah, semoga saya kuat kayak emak-emak diluar sana, ah salutlah saya pokoknya.

Penyesalan skip skincare malam


Beberapa minggu ini, saya merasa malas untuk rutin skincare malam, malasnya mungkin karna mau datang bulan dan biasanya badan lagi capek banget.

Nggak cuci muka pakai face wash, kadang bersihkan pakai remover make up aja tanpa saya bilas.

Dulu juga pernah lakukan skip skincare malam tapi saya masih belum terpikirkan untuk menulis diblog, dan saat ini tiba-tiba terpikirkan saya harus share pengalaman saya yang ini karna siapa tahu kamu juga punya pengalaman yang sama.

Apa yang terjadi pada kulit jika skip skincare malam?


Kusam, jelas banget ini terlihat dikulit wajah.

Komedo di hidung pun muncul, pasti risih ketika kita pegang-pegang hidung dan kayak pengen banget ambilin komedonya tapi harus ditahan karna nanti pori-pori kebuka dan malah berlubang kalau diambil pakai kuku.

Jerawat mulai muncul tapi nggak over, karna memang nggak bersihkan kulit wajah di malam harinya.

Itulah permasalahan kulit wajah yang saya alami kalau saya skip skincare malam.

Apa kamu juga pernah malas skincare malam? Please ya pilihlah rutin pakai skincare setelah sholat isya atau maksimal jam 9 malam supaya kinerja skincare maksimal dan kita pun mengurangi permasalahan kulit wajah.

Kalau kita tahu manfaat skincare malam, pasti kita nggak akan malam kok karna skincare malam ini punya banyak manfaat, seperti meregenerasi kulit, kemudian menutrisi kulit kita juga, pagi sampai sore kulit kita lelah karna kena debu dan panasnya matahari jadi malam hari waktunya kulit kita untuk rehat, menjaga kelembaban kulit lebih ekstra, dan penyerapannya akan lebih maksimal.

Kapan waktu ideal pakai skincare malam?


Kita pasti sudah tahu kalau tidur malam kualitasnya ialah 7-8 jam, jadi kita pun harus mengira-ngira mulai jam berapa pakai skincare malamnya.

Seperti yang saya katakan sebelumnya, kira habis sholat isya' ialah persiapan tidur dan kita juga kan yang tahu biasanya bangun pagi jam berapa.

Misal nih saya tidur malam maksimal jam 9 atau 10 karna saya punya balita jadi tidur malam harus cukup.

Otomatis saya pakai skincare sekitar setengah 9 malam atau jam 9 malam dan itu udah waktu maksimal, karna jam 10 malam keatas sudah waktunya skincare malam kita bekerja.

Skincare malam bekerja dan kita tidur nyenyak, nah disitu lah hal-hal sepele yang kadang masih kita anggap remeh.

Kemudian bangun pagi saya sekitar setengah 5 atau jam 5 pagi maksimal.

Sudah dapat bayangan kan kalau memang tidur malam berkualitas kita memang 7-8 jam jadi sekalian kita pakai skincare malam.

Yuk mulai rajin lagi rawat kulit wajah kita, lebih baik sedini mungkin sebelum tanda-tanda penuaan dini muncul.

Planner dan journaling simple untuk ibu rumah tangga

 

Sebelumnya, saya ingin sharing tentang pengalaman pribadi saya kenapa mau-maunya ribet membuat planner dan journaling ala Alvi yaitu saya sendiri.

Planner dan journaling yang saya buat ini karna saya perlu mencatat beberapa hal penting, karna kalau disimpan dikepala aja, malah membuat saya sering lupa.

Sehingga, saya pun mencoba membuat planner dan journaling simple ini, gak ada estetik seperti yang ada di Instagram atau Pinterest, karna saya membuat untuk pencatatan kebutuhan rumah tangga dan hal-hal penting yang harus saya catat.

Saya pun browsing-browsing dulu nih, biasanya dalam planner dan journaling tuh isinya apa aja sih didalam catatan mereka.

Trus terkejut dong, ternyata sebagus itu bahkan serapi itu kalau mereka membuat planner dan journaling ala mereka masing-masing.

Tapi saya sadar dengan waktu yang saya miliki, punya balita usia 2 tahun 4 bulan dimana saya harus banyak bermain dengan dia dan meminimalisir screen time juga, alhasil saya buat ala saya sendiri.

Apapun yang saya mau catat, yaa saya taruh dibuku planner dan journaling saya.

Sebelumnya, saya pakai buku A5 grid dan memang sangat enak tapi kurang terlihat oke karna ada garis kotak-kotaknya.

Lama-lama saya melirik buku yang titik-titik itu loh, dan saya pun coba beli deh karna cari yang tebal juga, gak gampang sobek juga pastinya.

Dan ternyata lucu banget, saya memang punya ketertarikan dari dulu dengan peralatan tulis menulis tapi gak over juga.


Saya pilih covernya aja lama banget, karna saya ingin cover simple dan warnanya pun cerah, ketemulah sama cover kucing dengan buah apel diatas kepalanya dan cover warna biru muda.

Covernya pun saya pilih hard cover, ada juga yang soft tapi kembali lagi sesuai selera dan budget juga.

Ada banyak sekali pilihan gambar covernya bahkan bisa custom juga, eh tapi ini beda harga pastinya dan kalau mau beli cepat yaudah pilih cover yang disediakan pihak tokonya, menarik-menarik semua kok.

Saya pun awalnya cuman pakai bolpoint hitam aja dan 2 stabilo warna neon, yaa karna saya inginnya minim budget ala ibu rumah tangga.

Tapi lama-lama kayaknya lucu punya spidol warna-warna, beli lah tuh di toko peralatan tulis dan beli yang isi 12 warna.

Isi buku planner dan journal saya ini ada commitment budgeting, tracker daily commitment budgeting, abudance jurnal, tracker ibadah, tracker jam tidur, dan tracker lainnya yang ingin saya tracker.


Yang pertama selalu saya tulis ialah buku keuangan bulanan rumah tangga dan cara saya mengatur keuangan rumah tangga dengan cara zap finance, kamu bisa pilih sesuai dengan gaji kamu atau suami kamu.

Baca : https://www.alvisuryani.com/2021/08/tips-alokasi-budget-bulanan-tertata-rapi.html

Isinya pasti bebas yaa sesuaikan dengan pengeluaran kamu setiap bulannya, kalau saya hal utama ialah sisihkan untuk menabung terlebih dahulu kemudian untuk urusan yang pokok-pokok seperti yang belanja, uang bensin suami, uang susu anak, bersedekah juga penting.


Nggak hanya ditulis aja nominal umumnya, tapi saya pun juga menulis kemana saja uang saya pergi setiap harinya, memang awalnya saya nggak menggunakan tracker daily ini tapi sempet kelupaan "eh udah beli X apa belum yaa" atau "loh uangnya tadi tal buat beli apa yaa kok tinggal segini", nah ternyata tracker daily penting banget walaupun sama cek lagi sisa uang di dompet simpanan.

Ribet ?
Iya sih tapi dengan cara seperti inilah saya menjadi mudah mengingat hal-hal sekecil apapun uang keluar kemana (kecuali uang sedekah yaa, ini nggak saya tracker).


Selanjutnya ada tracker ibadah, ini bebas juga boleh kamu tracker atau nggak tapi kalau saya kayaknya harus, karna sebagai rasa pengingat diri saya hubungan dengan Sang Pencipta.

Note : agama lain pun bisa membuat tracker ibadah masing-masing.


Tracker jam tidur, entah mengapa yang saya tulis ini penting karna ketika jam tidur kurang, maka imun saya drop dan mood pun cukup jelek keesokan harinya.

Saya mengambil contoh di pinterest karna bayak sekali contoh penulisan, yang ini cukup ribet karna harus nulis angka yang banyak tapi yaa inilah lagi doyan yang pakai tampilan seperti ini.

Kadang disinilah saya menyadari jam tidur saya berkurang, apalagi tidur malam karna jam tidur malam orang dewasa minimal 7-8 jam, bebas mau tidur siang atau nggak tapi saya seorang ibu rumah tangga harus jaga mood dan kondisi jadinya wajib banget tidur siang 1-2 jam.


Abudance jurnal, ini seperti buku diary harian buat saya.

Sebenarnya, ada 4 kategori yaitu hal yang disyukuri, ambisi, plan harian, dan emosi negatif.

Berhubung emak-emak keburu ngantuk karna saya nulisnya malam hari, saya persingkat hanya 2 kategori saja yang menurut saya penting yaitu hal yang disyukuri dan emosi negatif.

Uneg-uneg rasanya keluar semua kalau emosi negatif ditulis, dan menulis rasa syukur pun membuat juga ingat "oh bersyukurnya saya sampai detik ini masih diberi xxx" karna setiap orang punya rasa syukurnya sendiri-sendiri.


Tracker lainnya yang ini saya catat ialah banyak sekali dan ini pun kadang masih bolong-bolong, semoga konsisten dengan tujuan saya yaa.

Ini beda-beda tiap orang jadi kalau kamu mau coba tracker daily kamu, bisa banget dan bebas.


Menabung dari sisa uang belanja, kesukaan emak-emak rumah tangga nih biasanya.

Walaupun diawal sudah menabung, entah mengapa perlu juga menabung lagi dengan metode HAPSARI (hanya satu lembar sehari), karna kita nggak tahu kedepannya akan ada kejadian apa jadi pokoknya nabung aja.

Nominalnya bebas yaa karna saya masih mampunya 5.000-10.000 aja per hari, semoga kalau ada pemasukan tambahan bisa besar juga menabungnya, aamiin.

Selesai sudah tentang planner dan journal simple ala saya, kalau mau dikasih gambar-gambar boleh banget karna setiap orang punya healingnya sendiri-sendiri dan waktu daya hanya beberapa jam untuk healing, kesibukan sebagai ibu rumah tangga nggak ada habisnya dan seorang istri minimal jaga kesehatan dan pikiran juga.

Semoga bermanfaat tulisan saya.