3 bulan setelah sakit dari Covid-19

 

Beberapa minggu vakum banget sama yang namanya menulis di blog karna saya mementingkan kesehatan saya terlebih dulu.

Di bulan Juli, saya sekeluarga mendapatkan musibah yaitu terkena Covid-19, pikiran saya sih bukan karna virus ini tapi karna memang lagi banyak-banyaknya virus dan memang punya penyakit bawaan yang nggak serius.

Baca : https://www.alvisuryani.com/2021/07/suka-duka-di-bulan-juni-2021.html

Dan dibulan Oktober awal inilah saya menghitung sudah genap 3 bulan dari saya sakit yang sangat membuat saya masih trauma sampai saat ini.

Sebelumnya, ada emak saya yang memang sudah ada sakit batuk-batuk kecil dan nggak diperiksakan tapi ternyata banyak sekali flek di paru-parunya.

Penyebabnya pun saya sempat menduga-duga, apakah karna emak saya pernah pakai obat nyamuk bakar dan ditaruh dikamar dengan posisi pintu kamar ditutup yang bisa membuat tambah parahnya flek di paru-paru, entahlah.

Tapi saya sudah ikhlaskan kepergian emak, kemarin-kemarin saya masih merasa kayak emak saya yaa pergi ke Surabaya.

Sekarang saya harus fokus sama diri sendiri yang harus benar-benar jaga kondisi, terutama pikiran dan pola tidur.

Iya, saya masih harus menjaga pola tidur saya agar tidak terlalu capek, jadi saya harus cukup tidur malam minimal 7 jam.

Itulah sebabnya saya masih mengatur waktu untuk menulis diblog, padahal yaa bahan untuk menulis udah ada karna blog saya ini sifatnya sharing tentang pengalaman saya, baik itu kecantikan atau kehidupan.

Normalnya tidur malam untuk usia dewasa memang 7-8 jam dan memang ini pengaruh juga untuk mood kita.

Bulan lalu, jam tidur saya kurang dari 7 jam alhasil mood saya jelek banget besok paginya dan memang ditubuh rasanya nggak fresh.

Sempat ada vaksin minggu lalu tapi saya nggak ikut, alasannya memang saya masih trauma dengan sakit di bulan Juli kemarin dan katanya kalau vaksin harus kondisi tubuh sehat.

Saya ibu rumah tangga yang kadang capek kadang fit, jadi saya maju mundur mau ikut vaksin.

Dan ternyata dugaan itu benar, ketika ada kesempatan vaksin eh kondisi saya kecapekan dan gagal untuk vaksin dosis pertama.

Kecewa kah saya ?

Tentu enggak, karna saya yakin ini sudah jalan Nya dan saya mencoba ikuti aja, toh saya pun juga masih takut untuk di vaksin.

Semoga ada vaksin dosis pertama lagi dekat rumah saya, aamiin.

Setelah kepergian emak, saya benar-benar belajar untuk mandiri tapi masih belum sepenuhnya mandiri, misalnya dalam hal masak saya masih butuh pihak ketiga karna pernah nih sebulan setelah saya sembuh dan masak sendiri, eh ternyata saya drop lagi.

Saya lebih memilih menjaga kesehatan saya dan menyuruh pihak ketiga dibanding saya harus sakit, sehat benar-benar sangat mahal.

Urusan mencuci baju, saya manual alias tanpa mesin cuci, mungkin orang-orang yang punya anak bakalan kualahan kalau mencuci manual tapi ini bagi tugas dengan suami juga pastinya, suami cuci baju yang besar-besar sedangkan saya cuci baju anak dan dalaman.

Saya sempat keteteran mengatur rumah, tapi sekarang saya ingin santai dan mencoba mengatur mana yang harus dikerjakan segera dan mana yang masih bisa dipending besok maksimal.

Saya pun merasa proses dari sembuh wabah ini nggak mudah, terutama mental saya, saya lebih mudah parno kalau sedang sakit dan saya sempat banyak pikiran setelah kepergian emak saya.

Sampai-sampai saya konsul ke teman saya seorang dokter karna maaf feses saya ini up and down teksturnya, tapi saya masih mau makan seperti orang normal.

Panjang lebar dia tanya saya, dan yaa itu tadi karna faktor "kepikiran" yang membuat pencernaan saya terganggu, bisa sembelit bisa diare.

Alhasil resepnya cuman satu, menurunkan pikiran, yaa maksudnya nggak banyak pikiran gitu.

Dan iya saya lakukan, kemudian saya cek feses secara mandiri (maaf yaa jorok tapi kenyataannya seperti itu, kita tahu sakit atau nggak nya hanya melalui feses) dan alhamdulillah sudah normal.

Saya juga bertanya ke saudara atau rekan yang sempat terkena wabah ini dan memang proses pemulihannya nggak bisa langsung.

Yaudah mau nggak mau saya harus menerima kondisi saya, saya pun menjaga mental saya agak tidak overthinking negatif.

2 komentar:

  1. Semangat mbak semoga lekas pulih ya ... Memang pikiran ini yang paling utama memengaruhi kesehatan kita memang harus jauh-jauh dari stress

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak bener banget. .kadang yg dipikirin perempuan tuh ada aja sampe agak overthinking. Makasih yaa mbak supportnya. Bersyukurnya, sekarang udah lebih slow legowo terima keadaan dibanding kemarin-kemarin.

      Hapus