Suka duka di bulan Juni 2021

Beberapa minggu ini saya nggak bisa menulis karna saya istirahat dan sibuk mengurus balita yang lagi aktif-aktifnya.

Mau buka laptop, baru aja buka laptop 5 menit di sebelah balita yang lagi bobok, astagfirullah cobaan mau nulis malah dia bangun.

Niatan saya mau nulis blog itu pakai laptop biar lebih enak, karna selama ini saya menulis blog hanya mengandalkan handphone android saya.

Iya, saya bermodalkan handphone android karna keterbatasan saya dikondisi ini.

Dibilang nyaman, yaa nyaman kok menulis pakai handphone cuman kendalanya kalau menulis sama rebahan ini takut nya malah jadi mager dan ngantuk.


Kebahagiaan bulan Juni 2021

Bulan ini adalah bulan yang buat saya bahagia, karna suami dan anak lahir di bulan yg sama yaitu Juni dan cuma selisih beberapa hari aja.

Bersyukurnya, usia anak saya saat ini sudah genap 2 tahun, dimana saya pernah khawatir sekali dengan tumbuh kembangnya.

Iya, khawatir sekali karna saya memiliki banyak kekhawatiran yang sampai saya mencari info sendiri demi perkembangan anak saya.

Khawatir akan speech delay atau keterlambatan bicara.

Khawatir akan berat badan dan mencari cara gimana supaya berat badan anak naik secara normal, minimal grafik hijau tua, karna anak saya makannya agak moody dan kadang suka menu A besok nya dikasih menu A udah nggak mau, pusing lah ini.

Dulu pernah juga khawatir di usianya 1 tahun belum bisa berjalan, padahal minimal udah bisa jalan usia 1 tahun, bukan berarti nggak apa-apa belum bisa jalan, namanya orang tua baru tanpa support sistem yang baik, saya merasa agak tertekan.

Karna banyak problem sebenarnya yang membuat saya dan anak saya tidak bisa bergerak leluasa.

Tapi, masya Allah alhamdulillahnya sekarang dia tumbuh jadi anak yang lucu, aktif banget sampai saya saat ini sedang sakit yang nggak bisa full jaga dia dan bermain, sedih rasanya.

Tambah cerewet banget omongannya, masya Allah tapi memang kalau disuruh berucap angka kayak nggak mau (bukan berarti nggak bisa), karna kalau disuruh menirukan ucapan kalimat benda, dia langsung menirukan dan hafal, yaudah sabar, intinya stimulasi terus tanpa henti.

Alhamdulillah juga sudah bisa poop dikamar mandi, sebenernya dulu bisa tapi entah kenapa balik lagi nggak mau, apa karna sempet saya suruh balita saya tunggu diluar kamar mandi dan saya poop, cuman saya tutupin handuk biar anak saya nggak liat, karna anak saya laki-laki jadi mulai sekarang minimal waktunya harus banyak sama ayahnya.

Ngomong-ngomong tentang suami saya, alhamdulillah masya Allah sabar, bersyukur punya suami beliau walaupun kita berdua sering tengkar-tengkar kecil hanya beberapa jam kemudian balik lagi baikan.

Karna suami saya tipe yang nggak suka bertengkar lama, katanya sih setan suka kalau ada pertengkaran makanya dia nggak pengen tengkar berlarut-larut.

Kesedihan di bulan Juni 2021

Ini terjadi sakit barengan di hari Minggu akhir Juni 2021.

Menjelang akhir bulan hal yang nggak disangka-sangka, suami dan saya sama-sama drop kesehatannya, demam, badan rasanya nggak enak semua, suami perutnya pun sakit, saya agak batuk kecil, rasanya pengen tidur terus.

Tapi saya masih bisa kuat diawal-awal karna saya mau belikan anak saya bubur ayam, entah kenapa lagi rewel makan nasi rumah dan ini yang kadang buat saya pusing dan capek juga.

Mungkin penyebab badan kita berdua drop ialah sering telat makan, kena udara dingin, jadi nya perut itu rasanya kayak kembung mungkin dan ngefek ke seluruh badan.

Apalagi jaga balita yang aktif banget harus diawasi, karna sempet jatuh beberapa hari lalu padahal saya tinggal pipis baru aja masuk kamar mandi, hati emak-emak langsung cepet-cepet sudahi pipis buat cek kondisi anak.

Besoknya saya pijat urat kan anak saya dan alhamdulillah nggak terjadi apa-apa.

Padahal kalau saya pipis, anak saya ikut dan tunggu diluar kamar mandi sambil dia ketuk-ketuk pintunya, supaya saya tahu kalau dia masih berada diluar kamar mandi.

Entahlah akhir bulan Juni 2021 ini saya merasa kayak bener-bener nggak ada spirit.

Kalau saya dan suami sakit, kasihan anak saya, nggak ada yang merawatnya full entah itu makan dan bermain bersama.

Cuaca dan sikon Indonesia saat ini nggak bisa ditebak, mau dirumah terus yaa agak bosen tapi saya dan suami memang pengennya jalan-jalan tipis 1 atau 2 minggu sekali supaya anak saya pun nggak suntuk..

Iya moodnya balita tuh ada aja dan nggak mungkin skip sosialiasi, balita butuh hal itu karna dia ada di masa emas.

Akhirnya saya niatkan beli mainan edukasi pengennya tiap bulan beli, karna cuaca diluar lagi nggak bagus makanya saya adalah teman bermain untuk anak saya.

Main pun cuman ke tetangga aja nggak perlu jauh-jauh saat ini, karna jaga kesehatan itu penting dan utama.

2 hari yang lalu, tiba-tiba suami gelisah ketika tidur malam dan saya bilang kayaknya ada firasat nggak enak.

Ternyata benar, bapak mertua sakit juga dan gejalanya sama seperti yang saya dan suami alami.

Ya Allah, ada apa sama akhir-akhir ini ujian nya kesehatan, tapi namanya kondisi cuaca yang nggak menentu membuat badan juga ikutan drop.

Semoga teman-teman yang baca diberi kesehatan yaa, tetap dirumah, keluar kalau penting aja kemudian minimal nggak keluar-keluar 2 minggu.

2 komentar:

Produk Oriflame mahal? Ini solusinya