Seminggu tanpa skincarean, berani coba ?

Hai semuanya jumpa lagi, semoga dalam keadaan sehat ya. .aamiin.

Saya mau sharing tentang pengalaman saya seminggu lalu yang nggak pakai skincare.


Waw keren atau loh nggak takut wajahnya kenapa-napa.

Ini karna kepepet nggak pakai skincare, faktor sakit makanya mau pegang skincare pun cukup malas tangan ini.

Apalagi kalau malam mau bersihin skincare dan pakai skincare malam, auto males banget rasanya, makanya seminggu sakit dan seminggu puasa skincare.

Ada yang mau coba atau sudah ada yang pernah ngalamin ?

Ada nilai plus dan minus ternyata puasa skincare, meskipun dulu saya pernah juga puasa skincare selama 3 bulan (pakai face wash aja sih, tapi kalau yang sekarang emang bener-bener nggak pakai), ternyata ada yang berbeda di kulit wajah saya.

Nilai minus

Yang saya ceritakan nilai minus terlebih dahulu ya supaya kamu tahu apa saja yang saya alami selama puasa skincare.

Pertama, otomatis kulit wajah akan kusam karna kita nggak bersihkan wajah sama sekali.

Dan ini wajar banget jadi tetap santai aja kalau sudah tahu resikonya seperti ini, di kulit wajah rasanya butek banget dan berat karna mungkin saja banyak debu yang nempel di kulit wajah.

Kedua, komedo di hidung akan bermunculan dan ini dialami oleh si pemilik jenis kulit berminyak terutama atau kombinasi pun bisa juga.

Yups, sekali lagi ya karna kita puasa skincare otomatis kotoran-kotoran yang dibawah kulit wajah akan muncul ke permukaan semua, harap tenang tidak panik dan pahami resiko puasa skincare.

Ketiga, jerawat muncul tapi ini tidak terjadi di saya karna saya merasa kulit saya terhidrasi.

Awalnya memang saya merasa kaget karna tumben banget nggak muncul jerawat, dulu pernah 3 bulan puasa skincare dan memang ada jerawat muncul tapi tidak banyak.

Sekarang malah nggak ada sama sekali.

Saya telusuri rekam skincare saya, dan saya baru menyadari bahwa saya sempat rutin pakai sheetmask 4x atau seminggu 2x pakai, alhasil kulit saya terhidrasi dengan baik dan minim muncul jerawat, karna saya pun lagi proses meminimalkan beruntusan yang ada di pipi yang entah kenapa muncul sebelum saya puasa skincare.

Nilai plus

Kalau ditanya nilai plusnya apa, ini bisa saja setiap orang berbeda hasil ya dan ini menurut pengalaman saya pribadi, dan kalau mau tahu skincare journey saya, bisa cek di berbagai sosial media yang saya miliki.

Pertama, saya merasa kulit saya lebih sehat.

Loh kan puasa skincare, kok bisa sehat.

Seminggu setelah puasa skincare, keesokan harinya saya pakai lagi skincare rutinitas saya dan merasa lebih mudah meresap dibanding sebelumnya.

Dan kinerja skincare seperti terbooster rasanya, wow banget loh ini.

Saya saat ini pakai skincare anti aging untuk memudarkan bintik hitam, warna kulit nggak merata, dan bekas jerawat.

Memang wajah tampak agak cerah naik 1 level dan proses memudarkan noda-noda di wajah masih dalam tahapan step by step, karna nggak pakai serum wajah, alhasil prosesnya nggak bisa maksimal.

Alasan saya belum pakai serum wajah ialah saya masih memperbaiki skin barrier saya, kalau saya rasa skin barrier saya sudah cukup kuat, kemungkinan saya akan pakai serum wajah.

Kedua, kulit wajah tampak netral dan siap menerima skincare.

Mungkin ada yang merasa belum cocok dengan skincarenya, tenang, berarti kamu harus pakai step basic dulu yaitu produk yang khusus jenis kulit kamu, setelah itu baru deh kamu bisa pakai step skincare yang kamu butuhkan.

Karna pada dasarnya, berskincarean itu kamu kenali dulu basic kulit kamu butuhnya apa, setelah tahu dan paham, baru kamu bisa pakai rangkaian lainnya seperti serum, essence, atau face oil.

Skincare memang cocok-cocokan, tapi kalau kamu nggak mengenal apa yang cocok dan butuhnya kulit kamu masih meraba-raba, skincarean kamu secara mandiri nggak akaj bekerja secara maksimal.

Kesimpulan

Reaksi setiap orang dalam berpuasa skincare berbeda-beda karna semua itu kembali lagi tergantung jenis dan kondisi kulit seseorang.

Dalam investasi kulit wajah, memang kita nggak bisa sembarangan percaya kepada suatu produk, maka dari itu kita pun harus tahu cek kandungan bahan produk dan perusahaan mana produk tersebut berasal.

Mau skincare harga murah, mahal, semua punya target market masing-masing dan punya selera masing-masing juga pastinya.

Kalau saya, saya memang sudah setia dengan produk Swedia ini karna saya pun punya kekurangan dalam mengedukasi diri tentang skincare.

Saya butuh seorang ahli yang membimbing saya dalam berskincare dan pemahaman suatu produk.

Karna saya masih meraba-raba ini buat apa di kulit saya kalau ada produk yang beredaran.

Ternyata penting banget kita melakukan puasa skincare, setidaknya setahun sekali mungkin bisa di agendakan karna dari situ lah kita tahu kebutuhan kulit kita itu apa aja.

Mungkin ada orang yang dengan mudah beli skincare karna hanya ingin, bukan butuh.

Padahal butuhnya skincare itu rutinitasnya cukup mudah, untuk segi exfoliatenya memang kamu boleh banget punya beberapa masker wajah andalan dan saya pun punya lebih dari 2 macam masker wajah.

Ada yg peel of mask, ada clay mask, scrub wajah, atau kalau kalian punya yang lain pun boleh banget misal peeling, namun exfoliate sekali lagi cukup lakukan seminggu 1-2 kali saja sudah cukup untuk mengangkat sel kulit mati.

Memang hasilnya enak banget sekali exfoliate, wajah otomatis tampak cerah dan segar, tapi kalau dilakukan secara berlebihan maka kulit kamu nantinya menjadi kering dan mudah iritasi.

So, saya disini memang seneng berbagi cerita skincare jurnal saya dari produk Swedia.

5 komentar:

  1. aku biasa puasa skincare kalo malem aja sih
    karena malas. habis mandi bawaannya pengen langsung tidur aja hehe πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi ini pernah aku lakukan juga kak atau kadang cuci muka aja pake face wash. .kadang emang ada di fase malas rutin skincare an😝

      Hapus
  2. Puasa skincare selama seminggu? Aku nggak bisa bayangin, Mbak Al.
    Ya aku nggak rajin rajin banget, paling skip sehari dua hari. Tapi ngebayangin seminggu tanpa sunscreen kok rasanya serem banget. Takut ini kulit makin kusam dan gak sehat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo baca penuturan mbak kok kayanya menarik yah, jadi pengen coba juga. Kecuali di sunscreen hahaha.

      Hapus
    2. Iya soalnya efek sakit typus, malas pegang skincare haha tp stay at home terus Re aku nya. Kalau nggak pakai sunscreen gpp sih tp pelembab kamu minimal spf 20, itu kalau aku gitu sih karna ogah ribet.

      Dulu pernah 3 bulan gak skincare an, cuman face wash aja. Yaa hasil e emang nggak jauh beda kusam komedoan tambah dekil. Cuman bedanya sama yg sekarang karna aku akhir2 ini doyan sheetmaskan, jadi jerawat gak gampang muncul ketika puasa skincare. Beda yg 3 bulan gak skincare an, masih ada jerawat dikit. Jadi emang kunci nya emang harus terhidrasi kulit ini supaya minim masalah wajah.

      Hapus