Lebaran dengan suasana pandemi

Untuk pertama kalinya, aku cerita tentang lebaran ku tahun 2021 ini karna tahun lalu gak ada cerita juga alias masih punya bayi yang gak bisa diajak kemana-mana, sedangkan sekarang bayi ku udah gak bayi lagi karna usianya bulan depan sudah 2 tahun.

Udah gede aja anak ku.

Dan ternyata bawa bayi belanja itu gak semudah itu, encok bund.


Tanggal 6 Mei 2021, sebenernya aku masih bingung mau belanja baju dimana karna pasti rame banget dan mikir juga harga baju buat Arsya dan suami.

Dan ide suami pun muncul, beli ajalah di Palapa Sepanjang karna lengkap dan banyak pilihan juga.

Omong-omong, aku dan suami memang seneng banget kalau belanja di Palapa Toserba.

Kita tahunya dulu Palapa Toserba ada di dekat Sutos yaitu di jalan Adityawarman Surabaya, jaman masih pacaran jalan-jalannya kesitu terus kalau belanja dan ketagihan sampai sekarang.

Kemudian buka cabang lagi di daerah Wadung Asri Sidoarjo, dan bersyukurnya sekarang jadi deket rumah buka cabang lagi di Sepanjang Taman yang tempatnya menurut ku cukup besar disini.

sumber : google

Belanja baju lebaran ku dimalam hari, karna suami pulang kerja sore.

Mulai pintu masuk, udah rame parkirannya dan otomatis pikiran ini bicara "pasti didalam rame banget", entah itu dilantai 1 sampai lantai 3.

Iya, di Palapa Toserba ini terdiri dari 3 lantai.

Lantai 1 isinya seperti jajan-jajan atau sembako keperluan makanan dan ada juga perlengkapan dapur yang menurut ku lengkap dan murah. .emak-emak pasti seneng banget disini.

Lantai 2 isinya perlengkapan bayi dan balita, super lengkap juga ada baju, mainan anak, kemudian peralatan makan minuman, sepatu, ranjang tidur bayi yang lucu-lucu.

Dan lantai 3 isinya baju orang tua, tas, makeup, sabun cuci muka, parfum, alat tulis juga ada, sepatu, dalaman orang tua.

Nah kan lengkap sudah dan harganya terjangkau banget menurut ku di kalangan bawah dan menengah, eh kalangan atas juga bisa kalau mau hemat belanja di Palapa Toserba ini.

sumber : dokpribadi

Ini aku lagi pilih baju buat anak ku di lantai 2, baju anak-anak.

Bawa bayi hampir usia 2 tahun buat belanja dan agak rewel sepertinya ngantuk, susah-susah gampang juga dan harus rela capek tangan buat gendong dia atau kejar dia kalau posisi gak digendong. .hobi berlarian deh.

Akhirnya dapat deh 2 baju dan 1 sepatu.

Iya cuman itu belanja buat anak ku, karna aku beli hanya yang dibutuhkan saja.

Karna pertumbuhan anak itu kata orang-orang sangat cepat, jadi beli secukupnya aja.

Kemudian lanjut ke lantai 3 buat beli baju suami ku dan disini gantian dong aku yang gendong anak, pegel juga tangan sama gendong bocil.

Suasananya sama justru rame banget di lantai 3 ini dan tempatnya agak penuh rak baju.

Suami ku lama banget pilih bajunya, akhirnya aku pun turun tangan.

Entah kenapa setelah aku pilihkan baju, selalu berakhir dengan cepat pilih dan beres, bayar kasir.

Ada yang sama kayak suami ku atau pilihan lain ?

Walaupun lebaran kali ini gak bisa pulang kampung di Madiun tempat tinggalnya suami, tapi ada bapaknya suami yang tinggal di Surabaya karna bapaknya masih bekerja.

Kalau bisa liburan, mungkin liburan tapi yang dekat-dekat aja.

Padahal ini lagi pandemi, tapi orang-orang masih nekat beli baju lebaran. .termasuk aku salah satunya yaa.

Berdekat-dekatan pun kayak merasa biasa aja, asalkan pakai masker.

Kalau ikutin kata pemerintah minimal jarak 1 meter, aku rasa gak mungkin dan gak bakalan bisa karna yang namanya hari raya Idul Fitri tradisinya selalu beli baju baru dan pulang kampung.

Karna disitulah terkadang ada beberapa keluarga yang hanya kumpul saat lebaran aja karna kesibukan sehari-hari kerja keras bagai kuda gitu istilahnya.

Dan kumpul keluarga pun kadang berjam-jam lamanya, nah moment inilah mungkin yang membedakan dengan hari-hari biasanya.

Btw, kamu sudah beli baju lebaran berapa nih ?

Oh iya aku belum cerita ya kalau aku belum beli baju lebaran tanggal 6 Mei kemarin, dan diobrak-obrak suami suruh cepetan beli, akhirnya baru tanggal 10 Mei ini deh beli baju lebaran.

Semenjak jadi ibu rumah tangga, hasrat untuk memberi rewards diri sendiri menjadi berkurang. .harusnya butuh loh meskipun udah beranak gini.

2 komentar:

  1. Pasti meriweuh baju lebaran buat anak2 dulu sih ya, sampai lupa diri sendiri sama nih bun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kak Santi, belanja bawa anak balita cukup repot karna dikit-dikit pipis, nggak mau pipis popok soalnya dan takutnya malah poop, tambah rempong lah

      Hapus

Produk Oriflame mahal? Ini solusinya