Ini baru yang namanya pijat urat

Berawal dari badan ini mudah capek dan males untuk aktifitas, saya merasa ada yang aneh dalam diri saya.

Padahal saya ini senang beraktifitas, bahkan dulu jaman masih kerja pun jarang sekali duduk di meja kerja.

Yaa iya, kerja saya waktu itu dilarang duduk di meja lama-lama, makanya badan nggak pernah semok hehe.

Kondisi mata ini rasanya harus tidur, tapi mata nggak mau tidur.

Kemudian beberapa menit ngejar bayi, udah capek lemes aja.

Itu saya alami berbulan-bulan semenjak anak saya bisa berjalan sendiri.

Kalau ditanya apakah saya pijat?

Iya saya pijat kok kalau saya merasa capek atau kurang enak badan, tapi tukang pijat ini hanya sekedar pijat nyuk nyuk (eh paham kan ya) alias nggak berasa di badan, seperti itu terus sampai anak saya usia nya 23 bulan.


Ketika saya bermain ke tetangga, ternyata dia sedang dipijat dan saya tanya-tanya dong apa bisa pijat untuk bayi, karna waktu itu saya sudah kepikiran "sudahlah ganti tukang pijat aja toh dia juga pijatannya kurang berasa, entah itu pijat dewasa atau bayi, karna terlihat kasar dalam proses memijatnya".

Dan ternyata mbak tukang pijatnya bilang "bisa", alhamdulillah yaudah akhirnya saya tanya ke tetangga saya berapa nomer mbak tukang pijatnya, lalu dikirimlah dan saya pun bilang kalau mau pijat nanti saya wa.

Beberapa bulan kemudian, saya mendapat kabar kalau tukang pijat lama ini ternyata nggedumel alias berkeluhkesah dengan tarif pijatnya.

Padahal, pijat bayi yang saya beri uangnya sebesar 30rb tapi waktu itu emak saya bilang 50rb aja, kemahalan kan yaa untuk wilayah Sidoarjo pinggiran.

Kalau saya yang pijat, saya pernah juga kasih 30rb atau 50rb, tapi saya kasih oleh-oleh setiap saya punya makanan atau habis pulkam dari Madiun.

Akhirnya waktu itu jedeeerrrr dalam hati bersyukur "untung udah nemu tukang pijet cadangan, jadi saya nggak mau pakai jasa tukang pijat lama lagi".

Sebelumnya pun saya tanya ke tetangga saya tentang gimana rasa pijatan mbaknya, dan testimoni tetangga saya bilang kalau pijatanmya berasa sekali dibadan jadi mantap.

Nah ketambahan girang lah saya kan.

Bulan berikutnya waktu bayi saya pijat, karna memang sebulan sekali saya jadwalkan pijat.

Akhirnya wa mbak tukang pijat untuk pijatkan anak saya, jadi hari ini wa, besok orangnya sudah bisa pijat atau besok harinya karna biasanya mbaknya punya kepentingan.

Alhamdulillah juga rumahnya nggak seberapa jauh, jaug sih karna beda desa alias beliau harus naik bemo dulu.

Hari tiba dimana anak saya dipijat, anak saya yaa masih belum kenal jadinya agak meronta dan menangis tapi yaudahlah wajar anak kecil kan.

Kemudian bulan berikutnya pun saya merasa kayaknya anak saya cocok pijat di mbak ini, yaudah pijat lagi di mbaknya aja jadi udah 2x pertemuan tapi anak saya masih meronta-ronta kalau dipijat.

Dan di bulan Mei 2021 ini, badan saya rasanya capek banget karna tulang punggung ini kalau dipegang tuh rasanya kayak capek, terus saya ada keluhan di kaki saya ada kayak memar dikit efek kecapekan kalau kata orang jawa tapi kanan kiri pula yang memar.

Saya akhirnya dipijat oleh mbaknya dan kaget banget saya, kagetnya ialah dia pijetin bagian tulang punggung pakai kayu kayak di titik-titik i dulu pakai kayu nya, setelah bagian kanan selesai baru pindah ke kiri.

Dan sedikit informasi, ketika saya hamil dan menyusui, memang hal yang paling enak dipijat ialah ruas tulang punggung karna bisa menimbulkan efek rileks, kalau masa kehamilan emang bikin rileksasi tapi kalau masa menyusui bisa bikin asi deres gitu loh.

Tak henti-hentinya saya dikagetkan lagi dengan cara pijatnya yang ada di telapak kaki, lagi-lagi dengan menggunakan kayu panjangnya di memutar-mutar bagian tumit dan telapak kaki.

Kenapa saya kaget?

Karna sama, pijatan itu pernah saya lakukan ketika saya sedang hamil dan itu untuk induksi alami.

Kemudian saya bilang ke mbak nya tentang hal tersebut dan beliau bilang kalau memang di telapak kaki kita itu titik-titik bagian reproduksi.

Wow wow wow saya takjub sama mbaknya.

Kemudian dipijatlah daerah kentol saya, betis yaa namanya hehe dan di bagian atas tumit tuh sakit banget baik kanan atau kiri, sampai saya nyengir kesakitannya.

Saya pun bertanya kenapa kok sakit banget, dan jawabannya ialah itu capek yang menumpuk di betis dan peredaran darahnya kurang lancar, jadi nya kalau dipijat urut sampe sakit seperti ini.

Tapi ini menurut ku definisi sakit berbeda-beda yaa, karna saya doyan pijat dan sakitnya sakit sedang kok.

Bagian paha okelah nggak sakit.

Bagian kaki selesai, pindah bagian punggung dan sakit nya berasa juga.

Konon kata mbaknya, saya sering angkat yang berat-berat, padahal yaa sering gendong bayi sama jemuran sih, eh tapi itu juga bisa sih penyebabnya karna gendong bayi tiap hari yang tiap bulan berat badannya bertambah aja udah pegelnya aduh-aduh.

Bahu pun juga agak keseleo jadi nggak enak banget rasanya, setelah dipijat yaa oke deh enakan.

Ada ilmu lagi yang perlu dicatat, saya cerita kepada mbak pijatnya kalau saya ini mengalami susah tidur padahal yaa harusnya mengantuk kalau dihitung jam tidur berkurang.

Dan mbaknya lagi-lagi bikin saya kagum, beliau menjelaskan kalau sebenarnya badan ini merespon sedang tidak baik kondisinya sehingga dia mau tidur pun susah.

Saya hanya "oh gitu yaa mbak, iya sih saya bener-bener susah tidur entah siang entah malam".

Oke lanjut pijat bagian depan sekarang.

Kaki oke tangan oke, dan bagian perut dipijat.

Ketika bagian ini, saya bertanya apakah kondisi perut ku nggak apa-apa karna saya sedang punya permasalahan pola makan kurang baik, telat makan dan jarang makan sayur.

Tapi alhamdulillah katanya nggak ada apa-apa, cuman wadah bayi saya turun.

Eittss, trus disitu mulai cerita lagi saya kalau saya semenjak melahirkan tuh kok jadi sering pipis-pipis, padahal pernah jarang minum tapi kok dikit-dikit pipis dan malam hari juga pipis sih 1-2 kali.

Kalau malam hari sih katanya nggak apa-apa wajar, tapi memang wadah bayi di dalam perut saya ini turun sehingga menekan kandung kemih ku yang bikin saya dikit-dikit mudah pipis.

Akhirnya dibenahin deh wadah bayi ku alias dinaikkan, diputer-puter entah nggak paham deh.

Kemudian dipijat lagi bahu saya, dan kepala saya, sumpah kalau dipijat kepala tuh enak banget fresh rileks gitu lah.

Seneng banget rasanya bisa ketemu tukang pijat yang nggak sekedar pijat nyuk-nyuk tapi ini pijat urat yang sesungguhnya, langsung berasa dibadan.

Esok harinya, saya memang merasa kalau tidur saya lebih mudah dan nggak mudah ngantuk juga.

Memang benar kok pijat itu menurut saya suatu kebutuhan karna yang namanya organ tubuh ini butuh memperlancar aliaran darah.

2 hari setelah pijat dan malam ini, memang saya merasa nggak mudah mengantuk, karna biasanya nih kalau nidurin bayi tuh saya malah ikut ketiduran tapi ini enggak loh 2 malam ini.

Makanya saya rajin nulis lagi karna memang kondisi badan sudah membaik, alhamdulillah.

Cuman kaki bagian betis ini masih njarem-njarem dikit tapi setidaknya betis saya sudah tidak kaku lagi.

Harga yang saya berikan ke beliau untuk anak memang kisaran 30rb, tapi kalau dewasa 50rb, namun besok-besok saya pengen kasih lebih yaitu berupa makanan juga karna pijat di beliau bukan hanya sekedar pijat tapi saya menambah wawasan lain untuk teman cerita.

Bukan gosip loh yaa.

Terima kasih yaa mbak tukang pijat, saya berterimakasih sama Dia karna sudah mempertemukan mbak sama saya.

Memang beneran, Dia akan menurunkan perantara yang tidak kita sangka-sangka.

Yakini dan imani Dia dalam hati, apapun hajat kita kebingungan kita, insya Allah akan terjawab.

Karna saya merasa kehidupan setelah menikah itu nggak mudah dan terbawa sampai kecapekan dibadan, saya cuman bisa bercerita disetiap sujud atau kalau lagi berhalangan cukup dalam hati, komunikasi dengan Dia dalam hati, nanti pasti akan terjawab dihati kecil kita.

Itu sepengalaman saya.

Semoga kisah ini bermanfaat yaa teman.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Produk Oriflame mahal? Ini solusinya