Melahirkan secara normal bebas jahitan

Entah kenapa yang ada dipikiran ku akhir-akhir ini, aku pengen cerita tentang proses menuju melahirkan anak pertama ku.

Ada yang membuat hati ku ini bergetar kalau mengulang kisah ini, dan yaa namanya kehamilan pertama, ada pengalaman-pengalaman yang harusnya buat aku happy sehappy-happynya tapi nyatanya gak seindah itu.

Bagi perempuan yang masih lajang atau yang sudah punya anak, boleh banget jadikan kisah ku ini sebagai pembelajaran walaupun menurut ku ini hal yang sepele.

Awal mula kehamilan

Aku mulai hamil anak pertama di tahun 2018. .awalnya yaa pengen dong habis nikah tuh hamil tapi ternyata setelah menikah jeng jeng jeng datang bulan haha.

Gak lama memang setelah aku menikah di bulan Agustus 2018 dan bersyukurnya bulan berikutnya positif hamil.

Terus sempet kepikiran gini "pantesan pas aku ke swalayan tuh kayak kalap liat jajan, bawaannya mewek gak jelas juga, agak lupaan bertambah, ternyata proses menuju hamil toh aku".

Hamil muda ku ini gak gampang, karna dari awal mual muntah gak bisa makan nasi sama sekali, otomatis lemes lah badan dan ku mewek dong padahal laper banget.

Cek ke dokter kandungan di rumah sakit masih kehamilan sekitar 2 mingguan, di usg lah perut ku dan kebetulan waktu itu aku lagi sakit batuk, pernyataan dokternya bikin aku syog banget karna beliau bilang kemungkinan ini bukan hamil karna masih kosong gak ada apa-apanya dikantong.

Seketika itu, aku sama suami ku yaa kaget, suami ku langsung tanya "tapi hamil kan dok soalnya telat mens 2 minggu".

Malah jawabannya semakin bikin males, yaudah ganti dokter ajalah jalan satu-satunya dan tunggu minggu berikutnya. .begitu lah saran dari teman-teman yang udah pengalaman yaa.

Akhirnya aku ganti rumah sakit dan alhamdulillah janin itu udah muncul. .suami ku agak mewek tapi dalam hati meweknya, sedangkan aku masih percaya gak percaya kalau aku bisa hamil.

Yaa secara berat badan ku cuman 42-43kg an dan tinggi badan 155cm, sempet kepikiran masak bisa badan kurus begini hamil. .tapi ternyata berprasangka buruk itu emang gak baik, buktinya bisa hamil. .alhamdulillah atas izin Allah pastinya.

Lagi-lagi kehamilan ku ini gak berjalan mulus, karna hidung ku ini sensitif banget dan ini makin memperparah aku dalam hal rewel makan.

Bau nasi magic com aja udah huek gak mau.

Bau dadar jagung di meja makan, bau daging di meja makan, bener-bener gak bisa.

Bahkan bau nya suami ku aja gak mau hahaha padahal keringatnya tuh gak bercucuran kayak orang olahraga loh, tapi aku emang gak mau.

Jadi ketika hamil tuh wajib banget tiap sebulan sekali beli parfum buat semprot-semprotin ke badan suami ku. .maafkan aku yaa haha.

Tapi kalau diajak makan diluar rumah, byuh doyan banget sampe habis banyak.

Yang pernah hamil, apakah ada yang sama kayak aku atau beda cerita?

Pasti ada yang sama dan ada yang beda yaa, karna kondisi ibu hamil tuh punya ceritanya masing-masing.

Dan yang aku sempet takutkan ialah aku pernah nih sapu-sapu rumah bentar aja, tapi perut ku rasanya sakit tapi gak parah. .nah aku tanya ke dokter katanya aku gak boleh terlalu capek. .padahal cuman sapu-sapu ruang tamu dikit.

Dokter pun bilang "mungkin ibuk dulunya pas kerja kuat, tapi belum tentu waktu ibuk lagi hamil. .bisa saja kondisi itu menjadi sebaliknya".

Dan aku mikir, emm iya juga sih dulu aku kerja shift-shiftan gila bener jam kerjanya.

Kadang kerja mendadak 12 jam karna gantiin temen yang gak masuk kerja, waktunya libur malah kerja karna yaa sama partner kerja lagi gak masuk karna sakit, dan misal habis lembur eh di hari yang sama kerja lagi. .jadi punya waktu istirahat tidur cuman beberapa jam aja.

Mendekati persalinan

Ketika kehamilan ku udah di T2, alhamdulilah kepala si calon bayi ini udah muter ke bawah.

Ada hal yang buat aku bertanya dalam hati "apa bisa aku lahiran normal yaa", kenapa aku ngobrol dalam hati seperti itu? Karna banyak banget info-info yang beredar seputar melahirkan. .otomatis parnoan muncul deh.

Banyak yang mengatakan lahiran di rumah sakit itu dikit-dikit sc, nah ini yang bikin aku anti banget sama rumah sakit.

Di usia kehamilan ku 6 atau 7 bulan, aku sudah dikasih tahu sama salah satu temen kalau bisa lahiran normal di salah satu tempat yang bener-bener bikin kita nyaman melahirkan di tempat tersebut.

Aku mau cek up 2 provider tuh yaa mikir loh, mikir biaya.

Sekali cek aja udah berapa ratus ribu kalau di rumah sakit, belum vitaminnya yaa kan.

Kemudian ketika kehamilan usia 8 bulan, tanya dong aku ke dokter apakah aku bisa melahirkan secara normal.

Analisa dokter awalnya bagus semua tentang janin ku. .mulai dari letak plasenta, kepala bayi udah dibawah, ketuban udah oke. .tapi ternyata dokter nya malah bilang "kalau ketubannya hijau yaa langsung kami tindak sc buk".

Deg
Deg
Deg

Aku gak mau sc ya Rabb.

Akhirnya aku sama suami nekat bener nyari alamat bidan yang disaranin temen ku, karna ternyata tempatnya gak jauh dari rumah ku. .ini alhamdulilah banget.

Pencarian pertama gak langsung ketemu, tapi pencarian berikutnya "yes ketemu".

Dan mulai dari situ kontak pihak bidannya dan disana ada timnya juga.

Ikhtiar terus tanpa putus karna yakin

Udah kontak-kontak sama pihak klinik bidannya dan udah ngerasain enak banget konsul di klinik ini, akhirnya aku memutuskan untuk iya aku melahirkan di bidan aja. .padahal aku dulu gak mau lahiran di bidan karna menurut ku kalau ada apa-apa gimana penanganannya.

Tapi itu semua jauh dari dugaanku.

Keluh kesah ku tentang hamil bener-bener didengerin, solusinya pun bener-bener bikin ayem hati lah.

Dan suatu ketika, orang tua ku bertanya mau lahiran dimana.

Mereka tahunya aku kontrol di rumah sakit tapi aku pindah haluan ke bidan eh tapi ini klinik bidan lebih nyaman dari rumah sakit, orang tua tetep gak setuju karna yaa seperti pemikiran kita yaa kalau lahiran di bidan itu takutnya ada kenapa-kenapa sama ibu hamilnya kan kurang cak cek beda kayak di rumah sakit.

Bukan soal harga lahiran sc.

Bukan soal lahir brojol oke.

Tapi aku takut trauma kalau operasi, makanya ikhtiar ku aku pengen melahirkan secara normal.

Oh iya aku belum cerita, kalau di klinik bidan ini terkenal dengan melahirkan bebas jahitan. .loh kok bisa ? Nanti aku ceritain.

Lanjut lagi. .

Orang tua masih takut karna melahirkan itu taruhannya nyawa, akunya nangis-nangis terus karna kalau orang tua gak setuju tuh aku mesti mewek tapi orang tua gak tau kayaknya.

Aku berdoa terus terus dan terus. .aku masih inget banget doa nenek ku (ibu dari ayahku), di doain di mbun-mbun kepala katanya mujarab yaa. .doanya begini intinya, semoga aku melahirkan tanpa ada rasa sakit sama sekali.

Dan doa nenek ku kayak gitu, itu terus yang aku mohon tiap sujudku. .walaupun lagi-lagi orang tua ku masih belum sepenuhnya percaya sama pilihan ku lahiran di bidan.

Aku pun berdoa juga supaya kalau aku lahiran, aku gak pengen ngerepotin siapapun, minimal ngrepotin suami ku aja dan untungnya ada jasa assisten bidan yang bisa dipanggil kerumah.

Nah melahirkan di bidan ini, kalau belum bukaan 4, belum boleh dibawa ke klinik. .makanya aku gak mau ribet kan yaa jadi aku pake jasa panggil ke rumah.

Ah, nyaman banget aku konsul di klinik bidan itu karna mereka mengedukasi aku bener-bener ketika mau lahiran. .baik itu dari segi gerakan fisik, asupan makanan agar bisa kontraksi tanpa obat, terus tanda-tanda mau melahirkan, menghitung kontraksi, kemudian tips melahirkan bebas jahitan yang sekarang belum terkenal banget di tahun 2018. .kalau tahun ini kayaknya udah terkenal.

Jalan Nya memang gak langsung dikabulkan, tapi aku yakin jalan dengan bawa iman sebut nama Dia dalam hatiku pasti ada aja jalan keluar.

Persalinan pun ada drama dan bahagia


Usia kehamilan ku 39 minggu mungkin yaa tapi si janin gak muncul tanda-tanda mau keluar, was was kalau sc gimana. .gak mau aku.

Terus kedeteklah kenapa calon bayi ini gak mau keluar, bidannya bilang ibunya setres kah banyak pikiran.

Yaa banyak pikiran, ditanya orang kapan lahiran, terus udah banyak yang nungguin, yaa mungkin ini juga yang bikin calon bayi ku gak mau keluar. .dan ada beban yang lain juga.

Langsung dari situlah pecah air mata ku nangis sejadi-jadinya. .semua keluh kesah ku, aku curhat semua dan sebenernya ini gak boleh dialami oleh ibu hamil, ibu hamil tuh harus bahagia enjoy gitu tapi itu gak pernah ku rasain.

Banyak hal yang aku pikirkan, salah satunya ialah banyak ketidakcocokan ku dengan ibuku sendiri.

Jadi aku kebayang-bayang perbuatan ku selama ini, apakah aku bisa melahirkan normal. .kita manusia kadang gak tau perbuatan kita benar atau salah, tapi hati nurani ini loh mesti kayak bilang "perbuatan mu salah". .karna aku memang merasa hal apapun yang aku perbuat untuk ibuku, masih belum diterima dengan baik oleh beliau. .yaa, itu yang bikin aku selalu kepikiran.

Langsung aku dipeluk sama assisten bidan saat itu, dan mereka memberikan aku banyak wejangan yang gak menyudutkan aku waktu itu. .sungguh nyaman banget konsulnya, karna di klinik bidan tersebut bukan hanya tentang hamil melahirkan aja, tapi tentang diri kita pun menjadikan suatu hal yang ternyata ada sebab akibat.

Kemudian, ada salah satu teman ku yang menikah dan aku datang padahal usia kehamilan udah tua banget.

Temen ku khawatir kok aku nekat banget ke acara nikahan, katanya sih "gak ilok" alias pamali, takut sawanen kalau orang jawa bilang. .langsung dikasih bunga melatinya.

Aku gak percaya sama hal-hal seperti itu, jadi santai akunya.

Besok paginya pas bangun tidur, entah kenapa perut rasanya kram dan liat celana dalam kok kayak nya ada flek merah dikit banget. .langsung aku whatsapp bidan ku dan katanya dikompres dulu perut nya yang kram sambil hitung kontraksinya.

Hitungan kontraksi nya pake aplikasi di hp yang ada di playstore loh jadi bener-bener gampang.

Dikatakan harus ke tempat bersalin itu kontraksi per 3-1-1. .atau tiap 3 menit 1 menitan gitu lah hitungannya.

Sampe siang jam 10an, mau gerak dikit keluar kamar gak bisa karna kram perut ku. .aku buat nungging gak seberapa sakit dan aku sambil nyamil dikit-dikit biar gak laper. .waktu itu baterai tinggal sedikit dan lampu mati, hmm drama bener lah mau lahiran.

Akhirnya aku gak kuat, ku rasain kontraksinya agak cepet sekitar per 10 menit atau 8 menit, aku minta assisten bidan untuk datang ke rumah.

Sesampainya dirumah, assisten bidan ku ini cek tensi, kemudian cek kontraksi ku ini per berapa menit, dan entah kenapa beberapa menit kemudian, ketuban ku pecah. .ku kira aku kebelet pipis tapi kok gak berasa kayak pipis. .trus asisten bidan ku bilang ini ketuban udah pecah.

Langsung cek vt atau udah bukaan berapa gitu kan yaa, ku kira sakit karna kata temen ku sakit, ternyata gak sakit kok. .dan assisten bidan bilang kalau udah bukaan 4 siap ke tempat bersalin.

Waktu itu ayah ku masih kerja dan yaudah minta tolong adek ku buat telp ayah ku pulang karna aku mau bersalin, aku hubungi suami ku juga dengan posisi baterai hp lowbat.

Tepat jam 15.30an, ayah ku dan suami ku sampe rumah. .langsung deh aku jalan cepat ke mobil buat cus ke klinik bidan.

Duh rasanya kontraksi itu bikin aku gak kuat, yaa ini aku juga sih gak belajat teknik bernafas dengan baik atau lupa caranya karna udah kepikiran kontraksi.

Sesampai nya di klinik bersalin, aku pengen melahirkan ku itu pake gaya nungging pegang gym ball karna disitulah melahirkan bebas jahitan.

Iya, di klinik bidan ini aku melahirkan bebas dengan cara ku dan mereka emang menyarankan melahirkan seperti itu kalau memang pengen gak ada jahitan.

Proses melahirkan ku agak lama dan detak jantung calon bayi hampir 120an, aku pun agak hampir capek juga kehabisan tenaga tapi tetep mereka memberikan aku jus kurma untu kontraksi alami nya. .ku gak doyan jus kurma jadi ku minum dikit aja.

Aku afirmasi si bayi "nak, yuk keluar ketemu mama yaa, ayo berjuang bareng yaa nak".

Mungkin beberapa menit agak lama, alhamdulillah aku melahirkan sekitar habis isya'.

Dan ternyata robek dikit jalan lahirku, tapi katanya gak apa-apa gak dijahit. .cukup dikasih obat kayak betadine tapi bukan betadine dari pihak klinik bidannya.

Kemudian proses IMD berjalan dan langsung peluk si bayi lucu ini, yang sekarang panggilannya Arsya.

Dan begitulah cerita proses melahirkan ku yang bebas tanpa jahitan.

Sebut aja klinik ini Papilio NBC atau Natural Birth Center bu Wina.

Sekali lagi, makasih bu Wina dan para assisten bidan, bahkan yang siapin makanan dan cuci baju ku. .sekarang kliniknya bener-bener udah berkembang banget.

Orang luar kota pun banyak yang berdatangan demi melahirkan secara normal bebas jahitan dan inilah alasan ku kenapa aku ngotot banget lahiran di Papilio.

Semua udah atas izinNya, ikhtiar jalan terus pakai iman, dan yakin semua itu bisa dilalui walau banyak banget air mata yang harus aku keluarkan.

Tulisan ini aku persembahkan ke anak ku Arsya yang beberapa bulan lagi usianya udah 2 tahun.

Maaf yaa nak, mama kadang masih ngomel berkeluh kesah rawat kamu. .tapi hal yang kamu harus yakinin ialah kamu sumber support terbesar mama untuk terus berdoa supaya mama tetep bisa dekat dengan Dia.

4 komentar:

  1. Waktu mau melahirkan anak pertama mba saya juga nyaris di SC, walaupun takut saya pasrah krna ketuban sdh pecah beberapa jam yang lalu. Tapi, alhamdulillah dengan pertolongan Allah sy bisa lahiran normal walaupun dijahit nya banyak (Ainhy Edelweiss)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mbak. .

      Nyaris SC nya kenapa mbak ?

      Aku kalau udah denger kata operasi, aku langsung parnoan dan bener2 nyari bidan yang emang gak kayak pinggiran biasa.

      Hapus
  2. Ya ampun keren bangett ini tentang melahirkan bebas jahitan. Aku pernah pengen begini jg apa daya kemarin ketuban pecah duluan n gak ada pembukaan. Dibiarin 8 jam gak kunjung ada perubahan. Akhirnya terpaksan SC. *eh, jd curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai kak Aswinda

      Iya bulan November lalu pun salah satu temen ku juga begitu sama persis kayak cerita nya kakak

      Tapi waktu itu aku support temen ku, gpp sc demi sang anak. .siapa tau bisa full asi (gak kayak aku yang waktu itu masih minim pengetahuan tentang mengasihi)

      Semoga persalinan berikutnya bisa vbac kak. .aamiin. .tetep cari provider yang menurut kakak sreg pas dihati

      Hapus